Kejadian (dialog) lucu yang pernah saya alami #Part 3#

Pertama-tama, posting kali ini untuk seri “kejadian (dialog) lucu yang pernah saya alami”, kayaknya lebih ke kejadian gokil yang saya alami dan oleh saya sendiri.

Para pembaca yang orang Indonesia asli pasti udah terbiasa dengan istilah “jam karet”, dan “orang yang suka ngaret” (termasuk jadi terbiasa nerima orang lain dateng ngaret ke tempat janjian / pertemuan). Bukannya mo nuduh orang Indonesia pada ngaret semua (walopun kenyataannya memang BANYAK yang begitu) dan suka tidak tepat waktu atau in time. Soalnya,  sebenernya saya juga suka ngaret alias dateng telat😛 *menganggukkan kepala membenarkan*.

Tapi pernah gak pembaca, dateng lebih cepat dari waktu seharusnya, tapi bukan karena sengaja? Maksud saya, karena ke-alpa-an diri kita sendiri, kita malah dateng JAUH lebih cepat dari seharusnya, dan membuat kita kesal karena merasa ditipu sama diri sendiri. Nah, inilah yang pernah saya alami beberapa waktu lalu…

Setiap hari minggu sore jam 4, saya ada jadwal pengajian di suatu tempat. Biasanya saya nyampe sana jarang tepat waktu, tapi belum pernah salah ngeliat jam. Tapi, hari itu entah kenapa mata saya ‘selip’ (gak tau lagi pake istilah apa :-D) .

Hari itu, jam 1.30 saya tidur siang dulu sebelum siap-siap pergi. Rencananya tidur sampe jam 2.30 aja. Saya terbangun, melihat jam dinding kamar saya, dan terlihat bagi saya saat itu sudah jam 3.45! Otomatis saya jadi (agak) panik, soalnya kepikiran 15 menit lagi udah waktunya ngaji, tapi belom siap-siap sementara perjalanan ke sana perlu waktu 20 – 30 menit! Jadi, terburu-burulah saya bersiap-siap pergi. Ketika persiapan terakhir selesai, mata saya yang mengecek jam dinding kamar saya, entah kenapa melihatnya sebagai jam 4.15 sore. Dengan (agak) panik saya buru-buru pamit sama orang-orang rumah. Di perjalanan, ketika hampir sampai tujuan, saya mendengar adzan ashar dikumandangkan mesjid terdekat. Yang ada dalam benak saya waktu itu, “kok baru adzan ashar ya? bukannya sekarang udah jam 4 lewat? harusnya kan ashar jam 3.30?”. Setelah akhirnya saya sampai di tempat ngaji, saya heran, kenapa sepi banget, belum ada yang dateng? terus, saya liat ke jam dinding di situ: waktu menunjukkan jam 3.45 (kurang lebih)! twoeng (bisa juga “gubrak..”)…. waduh, saya kecepetan! jadilah saya shalat ashar lagi, walopun udah shalat di rumah sebelum pergi, tapi masalahnya belum masuk waktu ashar!  (gak masalah sih, shalat lagi)

Saat itu saya sempet menyangka, jangan-jangan jam dinding kamar saya yang gak bener, maju satu jam. Ternyata, mata saya lagi ‘selip’! halah…

Sekarang, setelah ditelaah dan dipikir-pikir lagi (cie…) sepertinya saya waktu itu tidur sampe jam 2.45 bukan 3.45, trus siap-siap sampe jam 3.15 bukan 4.15 .  Tapi, itu juga saya gak terlalu yakin, mungkin lebih cepat malah *puyeng*. Walah, kok bisa gini ya? Ada apa dengan mataku, yang biasanya gak pernah salah lihat jam dari jauh, walaupun saya gak pake bantuan kacamata? *bingung mode on*.

3 pemikiran pada “Kejadian (dialog) lucu yang pernah saya alami #Part 3#

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s